Pengertian Fungsi Sistem Imun, Cara Kerja Dan Manfaatnya

Diposting pada
Loading...

Hello sobat setia Idpengertian.com semua, pada kesempatan kali ini saya akan mengulas materi mengenai sistem imun, simak pembahasannya di bawah ya.

Pengertian Fungsi Sistem Imun, Cara Kerja Dan Manfaatnya
Pengertian Fungsi Sistem Imun, Cara Kerja Dan Manfaatnya

Pengertian Fungsi Sistem Imun

Fungsi sistem imun adalah sistem perlindungan pengaruh luar biologis yang dilakukan oleh sel dan organ khusus pada suatu organisme. Bila suatu sistem kekebalan bekerja dengan benar, sistem ini akan melindungi tubuh terhadap infeksi bakteri dan virus, serta menghancurkan sel kanker dan zat asing lain dalam tubuh. Namun, bila sistem kekebalan melemah, kemampuannya melindungi tubuh juga berkurang. Sehingga menyebabkan patogen, termasuk virus yang menyebabkan demam dan flu, dapat berkembang dalam tubuh. Dan sistem kekebalan juga memberikan pengawasan terhadap sel tumor,dan terhambatnya sistem ini juga telah dilaporkan meningkatkan resiko terkena beberapa jenis kanker.

Cara Kerja Sistem Imun

Perlu diketahui bahwa banyak organ tubuh yang penting bagi pembentukan komponen sistem imun, di antaranya Thymus, limpa, kelenjar getah bening, dan sumsum tulang. Dan selanjutnya, komponen-komponen tersebut akan mempertahankan tubuh manusia melawan infeksi, dengan bekerja dalam dua cara, yaitu :

Sistem imun alami

Adalah suatu pertahanan tubuh yang pertama kali bekerja saat terdapat invasi. Dan sistem ini umumnya aktif sampai 12 jam pertama sejak invasi organisme. Suatu sel yang berperan dalam sistem imun alami di antaranya adalah makrofag dan natural killer cell. Kemudian sel-sel tersebut dinamakan fagosit karena akan melawan invasi dengan cara fagositosis (penelanan organisme asing).

Baca Juga : Pengertian Imunitas Aktif Dan Imunitas Pasif

Di samping fagositosis, salah satu mekanisme lain dalam sistem imun alami adalah dengan produksi ‘antibiotik alami’ berupa interferon dan lysozyme. Dan interferon berperan dalam mengeblok replikasi dari virus yang masuk ke dalam tubuh, sedangkan lysozyme berperan dalam menyerang dinding sel bakteri.

Sistem imun adaptif

Bila suatu invasi bakteri tidak dapat diatasi dengan sistem imun alami, saat tersebut akan diaktifkan sistem imun lainnya, yaitu sistem imun adaptif. Dan pada sistem imun adaptif, antigen pertama kali akan difagositosis oleh antigen presenting cells (APC), misalnya makrofag. Kemudian, hasil dari pencernaan tersebut akan dibawa ke sel T untuk ‘dikenalkan’. Dan dari proses tersebut dapat terjadi dua macam mekanisme berdasarkan jenis sel T.

Yang pertama, sel T akan mengaktifkan sel B menjadi sel plasma. Kemudian, sel plasma ini akan memproduksi antibodi yang spesifik untuk melawan antigen. Pada sel T yang terlibat pada jenis ini disebut sel T helper, atau dapat juga sel T langsung melawan antigen tersebut. Dan sel T yang demikian disebut sel T sitotoksik (toksik terhadap sel yang telah terinfeksi).

Suatu mekanisme sistem imun alami dan adaptif terutama berbeda dalam waktu yang di perlukan. Dan imunitas alami merupakan mekanisme pertahanan pertama dengan bermacam-macam cara, misalkan dinding epitel (kulit, mukosa), serta fagosit. Sedangkan, respon imun adaptif akan muncul selanjutnya atas inisiasi sel respon alami juga. Suatu limfosit dan produk-produknya akan bekerja, seperti antibodi yang memblok infeksi.

Sebab itu, dengan adanya sistem imun, invasi organisme asing terhadap tubuh kita dapat dilawan. Sangat luar biasa, bukan?

Manfaat Dan Fungsi Sistem Imun

  • Dapat melindungi tubuh dari serangan benda asing atau bibit penyakit yang masuk ke dalam tubuh.
  • Untuk menghilangkan jaringan sel yang mati atau rusak (debris cell) untuk perbaikan jaringan.
  • Mengenali dan menghilangkan sel yang abnormal.
  • Menjaga keseimbangan homeostatis dalam tubuh.

Bagian-Bagian Sistem Imunitas Dan Fungsinya

Sel Darah Putih

Suatu bagian terkecil dari sistem kekebalan tubuh adalah jenis segudang sel darah putih yang bertanggung jawab untuk menghancurkan sel-sel bakteri, virus dan tumor berbahaya. Sel T menjadi manajer dan pemmatikan infeksi.

Mereka bertanggung jawab untuk mengaktifkan dan berkomunikasi dengan jenis sel darah putih sebelum menghancurkan sel-sel ganas seperti parasit dan tumor.

Suatu sel pemmatikan alami langsung menyerang sel-sel virus dan sel-sel tumor seperti limfoma, melanoma dan herpes. Karena mereka bekerja sendiri tanpa berkomunikasi dengan bagian-bagian lain dari sistem kekebalan tubuh. Kemudian sel B bekerja untuk menghasilkan antibodi yang melekatkan diri pada sel-sel asing. Sebagai tanda untuk sel-sel pemmatikan alami dan sel T untuk menyerang dan menghancurkan.

Sumsum Tulang

Pada sebuah aspek penting dari sistem kekebalan tubuh dan asal dari semua jenis sel sistem kekebalan tubuh adalah sumsum tulang merah. Sumsum tulang adalah jenis tertentu dari jaringan yang tumbuh di pusat-pusat kosong tulang.

Karena jaringan ini menggunakan proses hematopoiesis untuk memanipulasi sel induk sendiri menjadi sel B dan sel-sel pemmatikan alami, serta potongan dasar sel kekebalan lainnya seperti sel T.

Dengan sekali dibuat, sel-sel ini bermigrasi dari jaringan sumsum dan beredar melalui aliran darah ke situs infeksi, kelenjar lainnya atau sekitar tubuh sebagai entitas patroli umum.

Kelenjar timus

Dalam fondasi sel T yang diproduksi di sumsum tulang, yang disebut timosit, meninggalkan jaringan dan berjaln ke kelenjar timus untuk menyelesaikan. Dan timus sendiri adalah kelenjar kecil yang terletak di dekat paru-paru di tubuh bagian atas. Kemudian timosit menyelesaikan pematangan dalam timus melalui proses pendidikan timus, dimana setiap sel dikembangkan dan diuji untuk efisiensi maksimum. Pada sel yang tidak cukup kuat untuk memberikan dukungan kekebalan yang hancur dan diserap oleh timus. Sedangkan sel berhasil matang diekskresikan dari kelenjar ke dalam aliran darah.

Limpa

Limpa, yang terletak di sisi kiri perut di bawah paru-paru, adalah filter darah yang bekerja untuk menghilangkan sel-sel ganas dari aliran darah. Guna untuk membantu fungsi ini, memegang sebuah simpanan besar sel B, sel T dan sel-sel pemmatikan alami untuk membantu menghilangkan kontaminan yang tertangkap. Dan limpa juga membantu dalam fungsi kekebalan tubuh dengan memegang sebuah simpanan sel darah merah dan trombosit. Yang dapat digunakan sebagai dukungan untuk sel-sel kekebalan dalam hal infeksi atau luka.

Kelenjar Getah Bening

Suatu kelenjar getah bening, ditemukan di seluruh tubuh, juga merupakan bagian integral dari sistem kekebalan tubuh. Dengan cairan jaringan penyaring untuk sel bakteri, sel-sel tumor dan partikel virus. Dan seperti halnya limpa, kelenjar getah bening yang penuh dengan berbagai jenis sel darah putih yang membersihkan cairan getah bening sebelum kembali ke berbagai bagian tubuh.

Di samping itu, kelenjar getah bening yang terletak di kepala, leher, lengan, kaki, daerah perut dan kelamin dari tubuh manusia dan dihubungkan melalui jaringan pembuluh limfatik aferen. Dan di dalam hal infeksi, sel darah putih dapat menggunakan pembuluh limfatik untuk segera berkomunikasi dengan bagian-bagian lain dari sistem kekebalan tubuh.

Demikianlah ulasan materi mengenai sistem imunitas yang saya rangkum hari ini, semoga bermanfaat ya, terima kasih.

(Visited 328 times, 2 visits today)
Loading...
Gambar Gravatar
Perkenalkan saya Azqiara, saya seorang penulis di dalam website ini untuk berbagi banyak sekali tentang pengertian dan penjelasannya sangat detail, saya berharap tulisan ini dapat bermanfaat untuk anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *